Monday, 31 March 2014

Kadar Tol Jambatan Kedua Pulau Pinang


Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori

Bermula 1 April 2014, pengguna Jambatan Kedua Pulau Pinang atau nama rasminya Jambatan Sultan Abdul Halim Muazzam Shah perlu membayar kadar tol yang telah ditetapkan. Tempoh sebulan percuma yang diberikan kepada semua pengguna jambatan tersebut sebelum ini, bakal berakhir.

Berikut kadar yang dikenakan mengikut kelas kenderaan:
  • Kereta kecuali teksi dan bas (kelas 1): RM8.50
  • Motosikal (kelas 0): RM1.70

  • Kenderaan enam tayar kecuali bas (kelas 2):  RM30.50

  • Kenderaan kelas 3: RM70.10

  • Teksi (kelas 4): RM8.50

  • Bas (kelas 5): RM26.20



Nikmat Yang Didustakan


Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar: Nor Adilah Ahmad Shokori

Duduk menghadap pokok-pokok kat belakang rumah ini membuatkan perasaan berbunga-bunga. Kadang-kadang boleh tersenyum sorang-sorang. Melihat buah-buah yang bergantungan. Oh, bahagianya!

Betapa patuhnya pohon-pohon ini mengikut aturan yang ditetapkan oleh Allah. Berbunga dan berbuah mengikut masa yang ditetapkan olehNya.

Menikmati fasa-fasa dari mula pokok ini berbunga hingga ke saat menuai hasilnya. Berkongsi rezeki dengan ayam, burung dan tupai.

Terkenang saat tok dan tok ayah masih sihat. Dah lapan tahun berlalu. Sayu. Tak sedar air mata bergenang. 

Tok memang rajin. Pokok-pokok ni tok yang tanam. Kami cuma makan je. Ada mangga epal, jambu dan harumanis. Orkid pula sedang berbunga. 

Terima kasih Allah. Maka nikmatMu yang manakah yang hendak kami dustakan?







    
 



  







Saturday, 29 March 2014

Hakikat Dukacita


Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori

Sabarlah menanggung dukacita kerana ada bahagiannya untuk kita di 'sana'. Allah pasti akan ganti. Kalau bukan di dunia, sudah pasti untuk akhirat nanti.




Friday, 28 March 2014

Tiada Duka Yang Abadi


Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori

Tidak ada satu benda pun dalam dunia ini yang akan kekal sampai bila-bila. Semuanya hanya sementara. Siang akan diganti dengan malam. Suka boleh bertukar duka. Setiap sesuatu ada pusing hayatnya. Lalui hidup ini apa adanya. 

Sengaja saya titipkan lirik lagu Opick ini untuk tatapan bersama. Luka akan sembuh, parut akan tinggal. Biarlah masa yang menentukannya. Semat pesanan ini dalam hati. Manusia mungkin akan tinggalkan kita. Tetapi setiap detik dan ketika kita sentiasa ada Allah. Allah tak pernah tinggalkan kita. Cuma kita yang selalu lupakan Allah.


TIADA DUKA YANG ABADI

Tiada duka yang abadi didunia
Tiada sepi merantaimu selamanya

Malam kan berakhir, hari kan berganti

Takdir hidup kan dijalani



Tangis dan tawa nyanyian yang mengiring
Hati yang rindukan cinta dijalanMu
Namun ku percaya hati meyakini
Semua akan indah pada akhirnya

Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa perbaiki segala yang terjadi
Tapi waktu tak berhenti
Tapi detik tak kembali
Harap ampunkan hamba-Mu ini

Waktu berputar rembulan dan matahari
Bunga yang mekar akan layu akan mati
Malam kan berakhir, hari kan berganti
Takdir hidup kan dijalani

Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa perbaiki segala yang terjadi
Tapi waktu tak berhenti
Tapi detik tak kembali
Harap ampunkan hamba-Mu ini

Andai bisa ku mengulang
Waktu hilang dan terbuang
Andai bisa perbaiki segala yang terjadi
Tapi waktu tak berhenti
Tapi detik tak kembali
Harap ampunkan hamba-Mu ini
Harap ampunkan hamba-Mu ini





Kalau Dah Rezeki


Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori

Balik dari membeli barang-barang dapur, adik saya bercerita. Lepas dia selesai buat bayaran, dia pun apalagi memonong je keluar. Kat bahagian luar ada deretan kedai jadi sempat la dia jeling-jeling dari jauh. Baru beberapa langkah keluar dari pintu besar dia macam dengar sesuatu.

Hello, hello. 
Dalam hati, dia panggil aku ke? 
Elok je dia berpusing 180 darjah, nampak seorang pengawal keselamatan sedang mendekatinya termengah-mengah. Terus cuak.
Aku ada buat salah ke? 
Ada barang yang aku tak bayar ke?

Rupa-rupanya pengawal keselamatan tu nak bagitau sabun yang adik beli tu ada free gift. Dia suruh ikut dia pi kaunter hadiah. Dia bagitau dah lama dah dia panggil tapi adik tak perasan. Kesian pulak kat pengawal ni, punya semangat nak suruh ambil hadiah. Tabik spring.

Kalau ikutkan pengawal tu tak perlu susah-susah panggil sebab bukan ada tulis free gift kat botol sabun tu. Tapi sebab tu hak orang dia sanggup bersusah-susah.

Terima kasih tuan pengawal keselamatan. 
Terima kasih cik puan yang bertugas di kaunter hadiah. 
Terima kasih untuk free gift.
Terima kasih! (Baca dengan nada Alleycats. Haha)

Kalau dah rezeki, pasti tak ke mana.




Thursday, 27 March 2014

Selawat Indikator Cinta

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar: Google




Tanyakan kepada diri kita, berapa kali dalam sehari kita berselawat ke atas nabi? Ini kerana selawat adalah indikator sayang dan cinta kita terhadap nabi.

Semua orang boleh sebut sayang. Semua orang boleh mengaku cinta. Tapi apa buktinya? Bukankah tika hati teringat, maka mulut akan menyebut?

Kenapa kita tidak rasa ghairah untuk berselawat ke atas nabi? Kata seorang ulama, bukan kita yang tak nak kepada nabi, tapi nabi yang tak nak kepada kita. Jawapan yang benar-benar menggigit hati kita.

Ucapkanlah. Lafazkanlah. Ucapan yang bukan sahaja dituntut kepada manusia bahkan Allah dan malaikat turut mengungkapkannya. 

Seperti mana firman Allah:

“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya mengucapkan selawat ke atas Nabi. Wahai orang yang beriman, ucapkanlah selawat ke atasnya (Nabi) dan berikanlah salam dengan sesempurna salam.”
(Al-Ahzab 56)




Banyakkanlah selawat kerana di situ adanya sumber keberkatan dalam kehidupan. Wallahu'alam.






3 Pesan Nabi

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori


Pesanan Rasulullah SAW kepada Abdullah bin Salam (seorang Yahudi yang menguasai kitab taurat):


1.  Berilah salam kepada sesiapa saja yang kamu temui.

Seperti mana kata Abu Bakar As-Siddiq, mereka terpaksa bersembunyi supaya mereka berpeluang memberi salam kepada nabi. Jika mereka tidak berbuat demikian, sudah pastilah nabi yang akan terlebih dahulu memberi salam kepada mereka.

Nabi seorang yang sentiasa mendahului orang lain dalam hal berbuat kebaikan dan memberi salam adalah salah satu bentuk kebaikan yang sering kali kita terlepas pandang.


2.  Menjamu orang makan.

Sesekali jamulah orang lain makan. Kalau kita tidak mampu untuk mengadakan kenduri untuk memberi/menjamu orang lain makan kerana terpaksa mengeluarkan wang yang banyak, maka berilah makan walaupun hanya kepada seorang insan. 

Itu pun sudah cukup. Contohnya, di kedai makan kita tolong bayarkan bil makanan dan minuman orang lain. Hal ini juga dikira sebagai menjamu orang makan.


3.  Sewaktu orang lain sedang tidur, bangunlah dan dirikanlah solat.

Jika tidak mampu untuk bangun 2-3 jam awal, memadailah bangun sebelum Subuh kira-kira 15-20 minit awal dan dirikanlah solat tahajud sebanyak dua rakaat. 

Ketiga-tiga pesanan ini adalah kebaikan yang diajar oleh Nabi Muhammad SAW.


Wallahu'alam.





Wednesday, 26 March 2014

Hidup Mulia atau Mati Sebagai Syuhada

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar: Google





Dalam tempoh 20 minit, 529 orang dihukum mati. Satu hukuman yang tragik dan langsung tidak masuk akal. Zalim. 



Demi untuk mencapai matlamat, mereka sanggup menghalalkan segala bentuk perlakuan mereka. Pemerintahan kuku besi dalam memastikan mereka kekal berkuasa di mana hak rakyat telah dinafikan sama sekali.

Malangnya, dunia antarabangsa langsung tidak bersuara. Malah, berita ini seolah-olah terpinggir dari liputan media.





Dalam pada itu, Sheikh Muhammad Hassan menyelar keputusan yang dibuat oleh mahkamah Mesir dan memberikan amaran keras kepada mereka.

Beliau berkata, "Allah akan memberikan istidraj (kelebihan untuk melalaikan) kepada orang-orang yang zalim ini sehingga mereka terus berada dalam kegelapan. Janganlah kamu terpedaya dengan kekuatan, kekuasaan serta kezaliman kamu. Dimanakah mereka yang zalim dahulu serta pengikut mereka? Dimanakah Firaun dan Hamman? Tidak ada seorang pun daripada mereka yang terselamat."

Sheikh Hassan menambah, "Berapa ramai orang yang diberikan kelebihan oleh Allah tanpa mereka sedari bahawa mereka adalah dalam golongan yang dimurkai Allah."

Sementara kenyataan yang dikeluarkan oleh Ikhwanul Muslimin menggambarkan tekad dan kesediaan mereka untuk meneruskan perjuangan di bumi Mesir.  Berikut adalah sebahagian kenyataan yang dikeluarkan oleh mereka:

Hukuman sebegini keras hanya akan menggandakan tekad revolusioner dan mengukuhkan keazaman mereka dalam meneruskan usaha utama menamatkan rampasan kuasa dan menghadapkan setiap seorang penjenayah yang mencabul hak dan kebebasan rakyat Mesir ke muka pengadilan, untuk mencapai hukuman yang adil.

Dengan hukuman sekeras ini, komander-komander kudeta pengkhianat dan para sekutu mereka cuba untuk memaksa Revolusi Mesir jauh dari landasan perjuangan yang aman. Tetapi ini tidak akan berlaku, dengan izin Tuhan. Revolusi kami akan kekal aman. Dan sekali lagi, ketidakadilan ini, penindasan dan dendam kesumat pihak junta hanya akan menguatkan keazaman dan hati kami dan menggandakan tekad kami untuk menewaskan junta tentera pengkhianat, dan mengembalikan kebebasan, maruah dan kedaulatan kami.

Detik penentuan sudah semakin hampir, dengan izin Tuhan. Dan penindas yang zalim akan bertemu takdir kesudahan akhir mereka.



Malah Dr Muhammad Badie' iaitu Musyidul Am Ikhwanul Muslimin telah menulis sepucuk surat dari dalam tahanan. 

"Tuhanmu telah berkehendak untuk mengumpulkan orang-orang yang benar dalam satu kelompok, dan orang-orang yang batil dalam satu kelompok lain, sebagaimana tuhan telah mengumpulkan Musa a.s dan kebenaran bersama pengikut-pengikutnya, seperti Firaun dan kebatilan bersama-sama pengikutnya sehingga apabila tidak tinggal apa-apa pilihan atau cara dan jalan dihadapan para pengikut kebenaran melainkan hamparan laut yang luas dan para tentera dibelakang mereka, maka kemenangan dari Allah akan turun menyelamatkan kebenaran dan para pengikutnya sekaligus menghancurbinasakan kebatilan dan pengikut-pengikutnya.

Yakinlah bahawa kemenangan itu telah hampir dan pengikut-pengikut kebatilan masih menjunjung kebatilan mereka, sedang pengikut-pengikut kebenaran menjunjung syariat mereka untuk membezakan kedua kelompok tadi, maka Allah akan memberi kemenangan kepada kebenaran dan pengikut-pengikutnya, dan menenggelamkan kebatilan berserta pengikut-pengikutnya"

Ini bukan omongan kosong kerana mereka tahu apa yang menanti mereka kelak. Menang atau kalah bukan soalnya. Sama ada hidup mulia atau mati sebagai syuhada.

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mu'min, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al-Quran. dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) dari Allah? Maka bergembiralah dengan jual-beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar" (Surah At-Taubah: ayat 11)




Mereka Hilang

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar: Google


Saya turut terkesan dengan pengumuman yang dibuat oleh Perdana Menteri berhubung kehilangan pesawat MH370. Disampaikan dengan bahasa yang paling halus untuk mengelakkan berlakunya kecederaan emosi pihak-pihak terbabit.




Pemilihan perkataan yang positif masih tidak dapat menutup gusar pada wajah dan getar pada nada. Sudah dapat dilihat dan diagak apa khabar yang dibawa.

Saya tidak menolak takdir. Kita beriman pada qada dan qadar yang telah ditetapkan oleh Allah sejak azali lagi. Kita semua percaya sampai satu saat dan ketikanya kita semua pasti akan mati.

Saya turut bersedih dengan pengumuman itu. Saya masih berharap walau harapan sekelumit cuma. Selain itu, ada beberapa perkara yang perlu diperhalusi dari sudut agama. Islam ada tatacara yang perlu diikuti.

Perkara yang terlintas di fikiran saya selepas itu adalah bagaimana dengan status seorang isteri? Jika benar telah mati, dia perlu beridah. Pengagihan harta pusakanya dan sebagainya.

Bahkan, banyak lagi perkara bermain dalam minda. Alhamdulillah, Majlis Fatwa Kebangsaan telah pun memberikan pencerahan dari aspek ini.

Sehingga ke saat ini, saya berpegang kepada pendapat bahawa mereka hilang. Mati? Saya tidak tahu. Allah lebih mengetahui. 

Sesungguhnya, tidak bergerak satu zarah pun tanpa izin dan kuasaNya. Wallahu'alam.



Kenapa Aku?

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar: Google




Menarik perkongsian yang disampaikan oleh Ustaz Don malam tadi. Satu bab yang disentuh adalah persoalan yang selalu terdetik dalam hati kita apabila ditimpa musibah iaitu 'kenapa aku?'.

Kata ustaz, soalan 'kenapa aku' ini menunjukkan kita sama macam manusia biasa. Para nabi juga pernah bertanya soalan yang sama kepada Allah kerana nabi juga adalah manusia. Bezanya, para nabi adalah manusia mulia yang diangkat darjatnya di sisi Allah. Mereka insan pilihan Allah.

Terdapat satu kisah dalam kitab sirah, salah satunya bertajuk Firasat oleh Ustaz Mahadir Haji Juoi tentang kisah Nabi Musa a.s. (tolong betulkan saya kalau saya tersilap). Diceritakan Nabi Musa a.s bertanya kepada Allah, bagaimana Allah menetapkan takdir?

Lalu, Allah perintahkan Nabi Musa a.s pergi ke sebuah perigi dan memerhatikan perigi tersebut dari tempat yang tersembunyi.

Tidak lama selepas itu, datang seorang pemburu menaiki kuda ke perigi itu untuk meminum air. Di pinggang pemburu itu ada satu uncang berisi emas. 

Bimbang uncang emas itu terjatuh ke dalam perigi, pemburu ini meletakkan uncangnya di tepi perigi itu. Selesai minum, dia berlalu pergi dan terlupa untuk mengambil uncang emas yang diletakkan di tepi perigi tadi. 

Kemudian, datang seorang pengembala kambing ke perigi itu untuk memberi kambing-kambingnya minum. Pengembala kambing ini menjumpai uncang berisi emas (yang ditinggalkan oleh pemburu) di situ. Tanpa membuang masa, pengembala ini melarikan uncang tersebut.

Selepas pengembala kambing meninggalkan perigi bersama uncang emas, datang pula seorang tua ke situ untuk minum. Apabila sudah hilang dahaganya, dia pun berehat di situ.

Tiba-tiba datang pemburu tadi dan terus menumbuk orang tua itu sehingga mati kerana disangkanya orang tua itu telah mencuri uncang emasnya.

Nabi Musa a.s yang menyaksikan hal tersebut bertanya kepada Allah. Lalu, Allah menceritakan bahawa bapa si pemburu ini pernah meminjam wang daripada bapa pengembala kambing. Emas yang terdapat dalam uncang adalah bersamaan dengan jumlah yang dipinjam oleh ayah si pemburu. Jadi, pengembala kambing hanya mengambil haknya saja.

Manakala tindakan pemburu membunuh orang tua yang sedang berehat di situ dalam keadaan tergesa-gesa dan tanpa usul periksa adalah satu bentuk balasan atas perbuatannya (orang tua) kerana telah mebunuh ayah si pemburu.



Inilah keadilan Allah. Lihatlah bagaimana Allah mentakdirkan sesuatu. Pasti ada sebab dan alasannya. Perkara yang tidak mampu ditafsirkan oleh mata, tidak dapat difikirkan dengan akal dan hanya dapat dilihat dengan mata hati kerana disitulah letaknya hikmah yang tersembunyi.

Wallahu'alam.

Monday, 24 March 2014

Hikmah Ujian Sakit

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar: Google





Antara hikmah di sebalik ujian sakit ialah:
  • Menyedarkan bahawa kita adalah hamba yang terlalu naif dan lemah.
  • Mengikis sifat sombong dalam hati.
  • Membuka ruang selus-luasnya untuk kita lebih bermuhasabah.
  • Menjadikan kita mudah memiliki rasa simpati dan empati terhadap insan lain.
  • Supaya kita lebih mengukuhkan hubungan kita dengan Allah.
  • Mendapat pahala yang banyak melalui jalan sabar.
  • Mendidik diri untuk bersedekah kerana sedekah adalah terapi kesihatan yang terbaik.
  • Salah satu bentuk penghapusan dosa.
  • Meningkatkan darjat di akhirat.
  • Meraih kasih sayang Allah, kerana ujian adalah tanda kasih dan sayang daripada Allah.


Sumber: Allahyarham Ustaz Rujhan





Friday, 21 March 2014

Mati Itu Pasti

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar: Google

Saya masih gagal untuk melelapkan mata sedangkan jam telah pun menginjak ke angka 3. Di sebelah katil tok saya, ada seorang pesakit buah pinggang yang ditemani oleh anaknya.

Beliau nampak lebih bertenaga berbanding ketika dimasukkan ke wad pada hari pertama. Saya melihat perubahan positif yang ditunjukkan olehnya. Lebih sihat dan bertenaga.

Beliau sudah mula bercakap walaupun dalam nada yang tersekat-sekat. Saya memerhatikan beliau tidur dengan lena, begitu juga dengan anaknya. Kemudian, saya pandang wajah tok saya, beliau juga lena. Lena dalam koma.

Siling hospital saya tenung lama. Kepala ligat berfikir macam-macam perkara. Tidak saya sangka, kami sekeluarga bakal diduga sedemikian rupa, mengubah seluruh kehidupan kami sekeluarga. 

Saya tersentak apabila tiba-tiba saja wad berubah wajah. Jika tadi hanya kedengaran suara ceria jururawat yang berbual sesama mereka, kini suara itu bertukar cemas. Mereka kalut dalam senyap. 

Tirai dipasang menghalang pandangan saya. Ketika itu cuma kedengaran suara doktor yang memberi arahan. Saya tidak pasti apa yang berlaku. Penuh dengan tanda tanya.

Lima minit berlalu, si anak dipanggil. Apabila saya terdengar doktor menyebut dengan jelas 3.40 pagi, mata saya terus terarah pada jam di dinding. Fahamlah saya, pesakit sudah tiada.

Telahan saya tepat. Itulah perkara pertama yang saya nampak ketika tirai dibuka. Sekujur tubuh yang tidak lagi bernyawa. 




Mati itu pasti. Tidak akan pernah lewat meskipun sesaat. Rasanya baru siang tadi doktor menyatakan beliau sudah boleh pulang ke rumah sehari dua lagi. Beliau benar-benar pulang, tapi kepulangannya ke hadrat Ilahi.

Kita semua akan mati. Walau sejauh mana kita pergi. Walaupun sekuat mana kita berlari. Hanya kepada Allah kita akan kembali.

Wallahu'alam.





Wednesday, 19 March 2014

Rezeki Telur Itik

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar: Nor Adilah Ahmad Shokori




Kutip 550 Biji Telur Itik Setiap Hari. Tajuk yang tertera pada salah satu artikel dalam akhbar Sinar Harian semalam.

Cerita kejayaan sering kali membuatkan kita rasa teruja. Saya sifatkan beliau telah pun berjaya. Berjaya dalam erti kata mengubah nasib dan kehidupan keluarga. Justeru, amatlah tidak wajar jika kita cuba membuat perbandingan dengan individu lain yang menjana pendapatan berjuta-juta.

Kehidupan yang serba kekurangan memaksa beliau berusaha keras demi untuk menyara sembilan orang anaknya yang masih belajar. Bagi memastikan kelangsungan hidup mereka sekeluarga, beliau melakukan pelbagai kerja kampung di samping menanam padi.

Dek kesempitan hidup, salah seorang anaknya terpaksa menolak tawaran untuk melanjutkan pelajaran ke luar negara. Sebagai seorang bapa, beliau sedih dan kecewa kerana tidak mampu untuk menanggung pengajian anaknya di sana.

Mengimbas kembali penglibatannya dalam bidang ini adalah hasil bantuan penghulu kampung yang prihatin dengan nasibnya dan anak-anak. Beliau memperoleh sumbangan daripada pihak kerajaan negeri iaitu sebanyak 50 ekor itik. 

Kini jumlah itik yang diternak berjumlah 700 ekor yang menyebabkan beliau tidak menang tangan mengutip 550 biji telur setiap hari di bendang seluas 16 hektar.

Selain menjual telur itik mentah, isterinya turut menghasilkan telur asin sebagai salah satu cara meningkatkan lagi pendapatan mereka. Nilai tambah ini ternyata memberikan pulangan berganda buat mereka kerana pendapatan tidak hanya bergantung kepada hasil jualan telur mentah dan sayur-sayuran sahaja. 

Selain mereka berdua, anak-anak turut sama menggembleng tenaga dalam menguruskan perniagaan dan pertanian milik ibu bapa mereka. Pastinya gandingan orang lama dan baru akan merancakkan lagi perniagaan keluarga ini.

Kejayaan tidak datang bergolek. Berkat usaha dan doa yang tidak henti, maka mereka berjaya meloloskan diri daripada paras kemiskinan tegar. Perniagaan ini jika diurus dengan baik pasti akan berkembang ke tahap yang lebih tinggi. Insya-Allah. 







Cerita Cinta Ahmad Ammar

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar: Nor Adilah Ahmad Shokori




Benarlah kematian Ahmad Ammar Ahmad Azam adalah suatu kematian yang hidup. Kematian yang menghidupkan sekian banyak jiwa. 

Baru membaca beberapa bab, hati sudah mula terasa sebak bercampur kagum bukan saja terhadap Ammar tetapi juga ibu bapanya.

Saya kongsikan petikan dari buku Cerita Cinta Ahmad Ammar iaitu ketika bapa Ammar menyampaikan perkhabaran bahawa Ammar telah meninggal dunia kepada ibu Ammar. Mengalir air mata saya.


Sekitar jam 12 tengah malam tatkala abah menjemput emak di Hentian Jalan Duta, kegembiraan telah bertukar menjadi satu kejutan dan kesedihan. Sebaik emak memasuki kereta, abah memberitahu, "You have to be strong. We received a call from Turkey, Ammar kemalangan, dilanggar ambulans dan meninggal."

Allahu akbar...tatkala berita itu menyapa telinga emak, hati emak dirasakan seolah-olah telah direntap sehingga kosong sekosongnya, tanpa meninggalkan sebarang ruang perasaan melainkan hanya mampu melafazkan, "Innalillahi wainna ilaihi ra jiunn..."

Hebat ibu ini. Tidak ada setitis air mata pun yang menitik. Allah berikan ketabahan kepadanya. Kekuatan berdepan dengan saat kehilangan satu-satunya anak lelaki dalam keluarga mereka. 

Semoga kisah Ammar memberikan inspirasi kepada kita semua. Baiknya Ammar bukan hanya sebagai seorang anak, malah sebagai seorang sahabat, adik, pelajar dan sebagainya.

Seperti mana harapan penerbit buku ini agar fenomena Ammar dapat dilihat dari sudut kaca mata teladan dan diambil sebagai pengajaran bagi kita semua dalam meneruskan kehidupan Muslim menurut ajaran Islam yang sebenar-benarnya.

Sekiranya berminat untuk mendapatkan buku ini, bolehlah menghubungi: 012-425 1356 (Fikri). Buku setebal 400 muka surat berharga RM 20 sangat berbaloi untuk dimiliki.






Tuesday, 18 March 2014

Kedekut Doa

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar: Google




Selalu disebut-sebut, doa adalah senjata. Mengapa dikatakan senjata? Senjata adalah lambang kekuatan dan keberanian. Doa itulah kekuatan kita. Doa itulah menjadikan kita berani.

Lebih dari itu, kerana kita sandarkan keyakinan bahawa kita sentiasa ada Allah. Kita mohon dan kita minta pada Allah, bukan pada manusia. Allah tidak akan pernah mengecewakan kita. 

Jika Allah tidak makbulkan doa kita, sesungguhnya Dia akan menggantikan kepada kita sesuatu yang lebih baik atau Dia menyimpan doa kita sebagai ganjaran di akhirat kelak.

Kita disuruh berdoa. Kata Habib Ali Zainal Abidin, jangan segan-segan ketika meminta pada Allah. Jangan minta yang kecil, tetapi mintalah yang besar sekali. 

Jangan dilihat kepada kelayakan kita untuk menerima, tetapi lihatlah pada kelayakan Allah yang Maha Memberi. Baiknya Allah dengan hambaNya ini.

Bayangkan kalau kita minta seperti itu pada manusia. Agaknya apakah yang dikatakan oleh mereka kepada kita? Majoritinya akan berkata, sudah diberi betis, hendak paha pula.

Berdoalah sebanyak mungkin. Mintalah apa saja pada Allah. Bukan untuk diri sendiri semata-mata tetapi doakanlah orang lain juga. 

Apa yang kita dapat kalau kita tolong doa untuk orang lain? Jawapan mudahnya, dapat pahala. Selain daripada dapat pahala, apa lagi yang kita akan dapat? Kita ini pula, siapa nak tolong doa? 

Pertama, doa kita ketika itu adalah doa yang mustajab sebab kita doa secara senyap-senyap (orang itu tak tahu kita doakan untuknya). Daripada Abu Darda’ RA bahawa dia mendengar Nabi Muhammad SAW bersabda yang maksudnya : “Tidaklah berdoa seorang muslim terhadap saudaranya secara ghaib (tanpa diketahui oleh saudaranya itu) melainkan akan berkatalah para malaikat, engkau juga beroleh yang seumpama dengannya.”(Riwayat Muslim). 

Kedua, malaikat tolong doa untuk kita perkara yang sama, bahkan malaikat minta Allah bagi lebih lagi  untuk kita (berbanding apa yang kita doa untuk saudara kita). Dalam satu riwayat lain juga daripada Abu Darda’ RA, Rasulullah S.A.W. bersabda maksudnya : “Doa seorang muslim kepada saudara muslimnya secara ghaib (tanpa pengetahuan saudaranya) adalah mustajab (diterima), di sisi kepalanya malaikat yang diutus Allah setiap kali dia mendoakan saudara muslimnya dengan doa yang baik, dan berkatalah malaikat itu, amin!, engkau juga beroleh manfaat yang sama.” (Riwayat Muslim).

Jadi, jangan berkira dan kedekut untuk doakan orang lain. Kebaikan walaupun sebesar zarah tetap dikira di sisi Allah. Wallahu'alam.




Monday, 17 March 2014

Petua Lembutkan Cucur



Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar: Google




Alhamdulillah, dua tiga hari ni hujan dah mula turun, setelah kita melalui keadaan panas yang agak panjang. Kemudian disusuli pula dengan jerebu. Belum lagi dikira jerebu iman kita.

Cuaca yang redup dan sejuk macam ni cepat membuatkan kita berasa lapar. Sedap kalau dapat makan cucur panas-panas bersama secawan teh atau kopi panas.

Bagi sesetengah orang, buat cucur/jemput-jemput ni sangat mudah. Tapi ada juga yang merungut, bila dah sejuk cucur jadi keras. Saya bukanlah pandai sangat memasak dan petua yang saya dapat ini berdasarkan pengalaman dan pembacaan saya.

Semasa membancuh tepung, masukkan air secukupnya sebelum digaul. Adunan hanya perlu digaul sekali sahaja dan berhenti apabila air dan tepung sudah sebati. Abaikan kalau masih terdapat ketulan tepung di dalam adunan tersebut.

Apa kesannya kalau kita kacau berlebihan? Hasilnya nanti, cucur akan menjadi keras dan liat. Ini kerana gluten akan terhasil apabila kita menggaul tepung secara berlebihan. Gluten adalah jaringan serat yang terbentuk apabila air dan tepung diuli (seperti dalam pembuatan roti). Sudah tentu kita tidak mahu perkara ini berlaku.

Oleh itu, tepung perlu digaul pada kadar yang sangat minimum. Semakin banyak jaringan serat yang akan terhasil apabila semakin banyak kita menggaul. Sudah pasti kita tidak mahu perkara ini berlaku.

Selain itu, ada juga yang memasukkan telur ayam ke dalam bancuhan. Sesetengah  petua menyarankan agar telur dipukul sehingga kembang sebelum dicampurkan ke dalam bancuhan.

Banyak lagi petua-petua lain yang saya temui antaranya penggunaan air panas yang mendidih (menggantikan penggunaan air biasa), yis, baking powder, soda bikarbonat, perahan limau, minyak masak, water roux dan sebagainya.

Pada saya, setiap elemen yang dimasukkan ke dalam masakan mempunyai rasa yang berbeza. Kalau tidak banyak pun perbezaannya, sedikit pasti ada. Setiap orang punya cara tersendiri dalam memasak. Hormati perbezaan itu. Allah jadikan manusia berbeza hatta dalam soal citarasa. 

Cuma satu pesanan saya, janganlah dimasukkan semua elemen serentak. Takut lain pula jadinya. Haha.





Sunday, 16 March 2014

5 Cara Memanfaatkan Lebihan Nasi

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori

Selalunya kita dah boleh agak berapa banyak yang hendak dimasak berdasarkan jumlah ahli keluarga. Tapi, ada masanya berlaku juga lebihan terutamanya nasi, atau diistilahkan sebagai nasi sejuk.

Masakan yang sinonim dengan nasi pastinya adalah nasi goreng. Kalau dibuang nasi sejuk ini membazir pula. Sebutir beras kan ibarat setitik peluh petani. Ingat lagi tak iklan tu? 

Oleh itu, di sini saya kongsikan beberapa masakan yang menggunakan nasi sebagai salah satu ramuannya. 

1. Cucur nasi
Sama seperti cucur-cucur lain yang biasa kita makan. Cumanya, cucur ini ditambah dengan nasi yang telah dikisar (bersama air) dan dicampurkan ke dalam bancuhan tepung. Cucur nasi boleh diolah mengikut kreativiti dan citarasa masing-masing. Sesetengah orang suka letak ikan bilis atau pun udang. 

2. Roti
Bagi yang suka membuat roti, mungkin boleh mencuba roti nasi. Dinamakan roti nasi kerana salah satu bahannya adalah nasi yang dikisar (dengan air) sebelum disatukan dengan bahan-bahan yang lain. Kalau nak tahu, roti nasi ini mirip roti benggali. Sungguh lembut dan gebu. 

3. Apam
Sesetengah orang panggil apam beras. Ada juga panggil apam nasi. Tak kiralah apa jua namanya, apam ini juga menggunakan lebihan nasi yang dikisar bersama air sehingga halus. Apam ni memang mengenyangkan dan tak muak. Kalau nak lagi sedap, makan dengan kelapa parut (yang digaul dengan sedikit garam). 

4. Lempeng
Satu lagi pilihan yang kita ada ialah buat lempeng. Lempeng nasi ini lebih kurang macam lempeng kelapa. Sedap dimakan dengan kuah kari atau sambal tumis. Bagi yang suka manis, lempeng yang lembut ini boleh juga dicicah dengan gula atau susu pekat. Nak makan macam tu saja pun boleh. 

5. Bubur
Dengan menggunakan lebihan nasi, masa memasak dapat disingkatkan. Nasi telah tersedia, cuma perlu kisarkan bersama air. Seterusnya, teruskan proses memasak bubur seperti biasa. Cuma masa kisar tu, saya lebih suka jika nasi tak terlalu hancur. Jadi ada sedikit tekstur pada bubur nasi tersebut. Apa pun, terpulang kepada selera masing-masing.

Sekadar makluman, jika menggunakan apa jua resepi yang salah satu ramuannya adalah nasi, pastikan bahawa kandungan nasi tidak lebih daripada jumlah tepung yang dimasukkan. Ini untuk mengelakkan lempeng atau cucur menjadi lembik dan melekat di kuali.

Selain itu, jangan masukkan air terlalu banyak ke dalam blender. Cukup setakat blender boleh kisarkan nasi tanpa sebarang masalah. Sesuaikan jumlah tepung dengan air. Kadang-kadang kita tak perlu tambah air lagi kerana bancuhan tepung dah cukup elok.

Perlu diingatkan juga, untuk membuat lempeng nasi, bancuhan tepung tidak boleh cair seperti membuat lempeng biasa. Kena lebih pekat dan elakkan penggunaan nasi yang berlebihan kerana ini boleh mengakibatkan lempeng ini melekit, melekat dan lembik.


Saturday, 15 March 2014

3 Kegunaan Air Beras

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori

Sebelum memasak nasi, kita akan membasuh beras sekurang-kurangnya tiga kali. Ini bermakna setiap kali basuhan, air tersebut akan dibuang. Sayang rasanya kalau air beras dibuang begitu saja, sedangkan boleh dimanfaatkan dalam beberapa perkara.

1. Siram pokok
Air beras boleh digunakan untuk menyiram pokok. Selalunya pokok yang kerap disiram akan tumbuh lebih subur. Baru-baru ini, saya guna air beras untuk menyiram pokok limau kasturi dan hasilnya alhamdulillah. Pokok nampak lebih 'segar' dan berbuat lebat berbanding sebelumnya. 

2. Cuci muka
Selain itu air beras juga boleh digunakan untuk tujuan kecantikan. Air ini boleh digunakan sebagai pencuci muka. Biarkan air tersebut kering di wajah. Selepas dibilas dengan air biasa, kulit akan terasa lebih bersih dan segar. Tanpa sebarang kandungan bahan kimia. Pastinya selamat dan semulajadi. Insya-Allah.

3. Kuah tomyam
Bagi kebayakan tukang masak yang berasal dari Thailand, penggunaan air beras dalam masakan khususnya tomyam, bukanlah sesuatu yang pelik dan aneh. Selain menjimatkan, air beras mempunyai rasa lemaknya yang tersendiri. 

Selamat mencuba.

Friday, 14 March 2014

Ujian Ibarat Sehelai Kertas

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar: Google



Ujian ibarat sehelai kertas. Berapa berat sehelai kertas? Ringan bukan? Kertas yang sama kita angkat dan pegang selama 15 minit. Apa rasanya? Rasa berat kan? Bagaimana kalau kita pegang selama 3 jam? Sudah pasti kita akan rasa sangat-sangat berat.

Begitulah dalam kehidupan ini. Ujian yang Allah berikan kepada kita sebenarnya sangat ringan cuma kita tidak mahu melepaskannya. Apabila kita lepaskan ujian tersebut, kita akan rasa tenang, lapang dan ringan (hati dan akal).

Hidup kita ini tidak lepas dari diuji. Allah sentiasa menguji kita hambaNya. Setiap saat dan ketika. Baik ujian dalam bentuk kesusahan mahu pun kesenangan. Bezanya, kita lebih terkesan dengan ujian yang hadir dalam bentuk kesusahan dan kepayahan.

Ini kerana kita merasa sakit dan derita akibat ujian tersebut. Kita merintih dan mengeluh. Jarang berlaku ketika kita senang kita bermuhasabah. Ramai yang apabila diuji dengan kesenangan, mula lupa diri. 

Tapi bila kita susah, kita dekat dengan Allah. Kita akrab dengan sejadah. Allah panggil kita 'pulang' melalui jalan yang susah.

Sesungguhnya daripada Allah kita datang dan kepada Allah jualah kita akan dikembalikan. Wallahu'alam.



Thursday, 13 March 2014

Ustaz Don dan Adik Luqmanul Hakim

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori
Video: Youtube

Ustaz Don tergamam. Kelu lidahnya. Saya yang menonton turut merasakannya. Manakan tidak, permintaan seorang anak kecil seperti adik Luqmanul Hakim di luar jangka. 

Adik ini menelefon ketika rancangan 30 Minit Ustaz Don bersiaran secara langsung. Tujuannya supaya Ustaz Don dapat menyemak bacaannya. Disebabkan oleh bacaannya yang sangat baik, jadi Ustaz Don berbesar hati menjemput Adik Luqman ke rancangan tersebut keesokan harinya.

Tidak disangka-sangka jemputan itu disusuli dengan permintaan Adik Luqman agar Ustaz Don mendoakan kedua ibu bapanya yang telah pun meninggal dunia. Sayu dan pilu. Terngiang-ngiang suara ceria anak kecil ini bercakap dengan Ustaz Don. 




Beruntunglah kedua ibu bapanya kerana memiliki seorang anak yang soleh. Malah Allah meletakkan Adik Luqman dalam jagaan seorang ustazah.

Pengajaran bagi kita semua. Sejauh mana kita menambah baik amalan kita. Malu seandainya anak kecil lebih baik dan elok bacaannya daripada kita. Bagi diri saya sendiri, masih terlalu banyak yang perlu diperbaiki. 

Dua soalan yang perlu kita tanyakan dalam diri. Adakah kita berusaha menjadi anak yang soleh kepada kedua ibu bapa kita? Adakah kita berusaha menjadikan anak kita anak yang soleh?

Berusahalah untuk menjadi bukan mencari. Wallahu'alam.


Tuesday, 11 March 2014

Pesawat MH370 Hilang: Antara Tadbir dan Takdir

Teks: Nor Adilah Ahmad Shokori

Kapten Nik Huzlan ketika ditanya pendapatnya tentang MH370, beliau menegaskan pesawat tersebut hilang. Kemudian seorang tetamu Malaysia Hari Ini (maaf saya tidak ingat namanya) mengimbau peristiwa yang pernah berlaku sebelum ini di Bario dan memberi penekanan bahawa segala bentuk kepakaran yang disumbangkan dalam misi mencari dan menyelamat ini mesti disertakan dengan ikhtiar rohani iaitu dengan doa, zikir dan ayat suci Al-Quran.

Kemunculan Kapten Noruddin Abdul Majid pula memberi pencerahan dalam kedua-dua aspek yang telah disentuh sebelumnya, di mana beliau telah membuatkan teori sains dan kecanggihan teknologi terkedu. Dari sudut tadbirnya, kita sebagai manusia telah berusaha. Tetapi kita tidak mampu mengatasi takdir Allah. Oleh itu, kita perlu pulang kepadaNya.  Tadahkan tangan kita yang penuh dosa ini mengharap akan rahmat dan ampunan dariNya kerana hanya Dia yang kita yakin, harap dan percaya. Wallahu'alam.









Copyright to NOR ADILAH
Designed by UMIESUEstudio 2015