Showing posts with label Motivasi. Show all posts
Showing posts with label Motivasi. Show all posts

Friday, 3 April 2015

Terus Berusaha

Patah sayap bertongkat paruh,

Patah paruh bertongkat siku,

Patah siku bertongkat dagu,

Patah dagu bertongkat kuku.









Thursday, 12 March 2015

Lakukan Untuk Diri Sendiri

Teks  : Nor Adilah Ahmad Shokori
Imej   : Google

Saya menahan sebak menonton kisah realiti berbahasa Inggeris. Seorang anak muda berusia 21 tahun dibesarkan oleh seorang ibu tunggal.

Anak muda yang ingin mengubah cara hidupnya. Sejak sekian lama, dia dan ibunya menjalani cara hidup yang tidak sihat. Makanan menjadi terapi buat kedua-duanya.

Si ibu mengalami kemurungan teruk rentetan penceraian yang berlaku ketika anaknya masih bayi. Beberapa tahun berlalu, kehidupan dirasakan seolah-olah telah musnah sama sekali.

Dunia mereka berdua hanyalah makanan. Makan, makan dan makan. Mereka merasakan hanya dengan cara itu kesedihan dapat dirawat. Melupakan seketika keperitan yang terpaksa dilalui.

Sehinggalah timbul kesedaran dalam diri si anak untuk berubah. Menurunkan berat badan supaya badan lebih sihat. Seterusnya menjalani kehidupan yang lebih baik dan normal.

Pucuk dicita ulam mendatang. Mereka terpilih sebagai peserta dalam satu program realiti. Maka rutin latihan kecergasan secara intensif pun bermula.

Jim, jurulatih kecergasan yang bertanggungjawab memantau anak beranak ini mula menghidu sesuatu yang tidak kena. Tiba-tiba saja si anak menyatakan bahawa dia tidak mahu meneruskan latihan.

Setelah diselidiki, si anak sedang berperang dengan emosinya sendiri. Dadanya sarat dengan beban perasaan terhadap ayahnya.

Hasil perbincangan, mereka mencapai kata sepakat. Si anak ingin menemui ayahnya untuk meluahkan apa yang terbuku selama ini.

Kata putus dicapai. Pertemuan bakal berlangsung. Meskipun si ibu masih ragu-ragu dengan tindakan anaknya namun demi kasih dan cinta terhadap permata hatinya, diturutkan juga permintaan itu.

Berulang-ulang kali si ibu mengingatkan bahawa risiko yang bakal dihadapi oleh anaknya kelak apabila sesi luahan rasa itu berlangsung. Takut anaknya akan terluka. Jelas, keputusan si anak tidak dapat diubah lagi.

Pertemuan empat mata antara anak dan ayah berlangsung di dalam rumah. Walaupun tidak ada visual yang dipaparkan, tetapi perbualan tersebut dirakam. Sementara di luar rumah, si ibu menanti penuh debar. Setiap butir perkataan nyata meresahkan hatinya.

Pengakuan dan luahan tulus anak muda yang dahagakan perhatian serta kasih sayang seorang ayah. Anak yang menjadi mangsa penceraian. 

Hanya mampu memerhati dari jauh kehidupan bahagia si ayah bersama keluarga yang baru. Membesar bersama satu kenyataan yang pahit bahawa dia punya ayah, yang tidak pernah mengambil tahu.

Saya selaku penonton menjangka kesudahan yang baik antara anak dan ayah. Melihat mereka berdua berpelukan sedang si anak menangis terhinggut-hinggut adalah momen yang cukup memilukan.

Saya silap. Apabila si anak kembali ke dalam rumah ayahnya untuk menggunakan bilik air. Sekali lagi, perbualan antara dua beranak itu berlangsung.

Si anak menjelaskan bahawa dia cuma ingin menumpang kasih ayahnya. Dia mahu ayahnya berbangga dengan apa yang sedang dilakukan olehnya. Malangnya, si ayah menyatakan kepadanya usahlah berlebih-lebih dan terlalu dramatik.

Boleh dibayangkan bersepainya hati si anak dengan kata-kata tersebut. Air mata itu bukanlah dibuat-buat. Ia mengalir dengan sendirinya. Malah, apa yang diluahkan itu lahir dari hati.

Air mata si anak masih dan terus mengalir ketika dia kembali ke kereta ibunya. Dihitungnya kenangan semasa kecil bersama ayahnya. Tidak ada kenangan manis yang ditemui.

Dia masih ingat, ketika mendapat tahu ayahnya akan bercuti bersama keluarga ayahnya yang baru, dia ingin sekali turut serta. Hasrat itu disampaikan kepada ayahnya. Berbunga-bunga hati anak kecil ketika itu.

Angan-angan untuk bercuti bersama seakan berkecai apabila si ayah menyatakan bahawa kereta telah penuh. Tidak ada ruang lagi untuknya. 

Alasan demi alasan diberikan oleh ayahnya. Sentiasa ada jurang yang memisahkan mereka. Sayangnya, orang yang cuba menjauhkan mereka berdua ialah ayahnya sendiri. 

Akhirnya, dia merumuskan bahawa sebenarnya dia tidak ada tempat lagi di hati ayahnya. Penceraian dengan ibunya bukan hanya memisahkan isteri dan suami. Malah, turut menokhtahkan kasih sayang antara ayah dan anak.

Impiannya cuma satu. Dia hanya mahu ayahnya ada saat dia berjaya. Ingin benar mendengar ayahnya berkata bahawa dia berbangga dengan semua yang telah dilalui untuk sampai ke puncak kejayaan.

Jelas, harapan yang tidak mungkin kesampaian. Berakhir sudah cerita air mata. Anak muda itu melangkah dengan lebih bertenaga. Melupakan masa lalu. 

Kali ini, azam dan tekadnya untuk berubah bukan kerana orang lain. Dia berubah untuk dirinya. Orang lain boleh mengecewakannya berulang-ulang kali tetapi tidak dirinya. Dia akan bersungguh-sungguh untuk merealisasikan impiannya.



Pengajaran untuk kita. Kita boleh menjadikan orang lain sebagai satu bentuk motivasi bagi mencapai cita-cita. Namun, jangan sandarkan sepenuhnya cita-cita kita pada orang lain. 

Apakah kita akan tumbang saat orang lain yang kita harapkan berlalu meninggalkan kita? 

Ini soal diri kita. Impian dan cita-cita kita. Kemahuan kita yang kuat akan membantu kita mencapainya. Orang lain boleh menolong dan mendorong tetapi kemahuan mereka tidak sekuat kita.

Selamat berjuang menggapai apa dicita!


Thursday, 12 February 2015

Tidak Pernah Menghampa

Teks      : Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar : www.suarapemikir.com


Peduli apa orang mahu kata.

Bila kita meminta padaNya.


DIA tidak pernah menghampa.

Tiga tak dapat, Dia mahu beri empat.


Ikat ketat-ketat.

Pegang erat-erat.

Dakap kuat-kuat.



Tukang Urut Dengan Pendapatan Hampir RM10,000 Sebulan

Teks      : Nor Adilah Ahmad Shokori


Bagi seorang bekas pesakit strok seperti ayah saya, menjadi rutinnya setiap minggu untuk berurut dengan seorang tukang urut yang dikenali sebagai Pak Man.

Pak Man cuma seorang lelaki biasa dalam lingkungan usia 60-an yang dulunya gemar bermotosikal ke mana-mana.

Apa yang menariknya, walaupun ramai yang berminat untuk menggunakan khidmatnya, dia tidak 'sapu' semua. Dia memilih siapa pelanggannya.

Dia sendiri tahu apa yang dia mahu. Matlamatnya jelas. Dia ingin membantu mereka yang mempunyai masalah kesihatan yang serius supaya dapat menikmati hidup yang lebih baik. Suatu kepuasan bagi dirinya apabila melihat perubahan positif yang dialami oleh para pelanggannya selepas beberapa sesi urutan dilakukan.




Hati mana yang tidak gembira, melihatkan mereka yang asalnya hanya terbaring di atas katil, kemudiannya sudah mampu untuk duduk meskipun hanya di atas kerusi roda (dengan izin Allah). Tidak ada yang lebih membahagiakan kecuali apabila para pelanggannya menyatakan rasa syukur kerana dapat beribadat dengan lebih sempurna.

Sememangnya Pak Man sudah tidak menang tangan. Justeru, jika ada yang inginkan khidmatnya bagi masalah yang biasa contohnya sekadar lenguh-lenguh badan, maka Pak Man terpaksa menolak permintaan tersebut. Malah, permintaan yang datang dari serata ceruk tanah air hatta oleh orang-orang kenamaan sekalipun terpaksa ditolaknya.

Bagi Pak Man cukuplah berkhidmat di sini. Itu pun ramai lagi yang masih menanti. Bak lirik lagu kumpulan Ukays, "Kalau ku pilih di sana, di sini akan terluka."

Dalam hal ini, saya puji tindakannya. Dia tidak mudah gelap mata. Bukan wang yang menjadi sandaran utama. Walaupun upah yang bakal diterimanya jauh lebih lumayan jika mahu dibandingkan dengan apa yang diperolehinya pada masa sekarang.

Namun begitu, kerja-kerja mengurut ini bukanlah mudah. Selain berbekalkan kemahiran sedia ada, tugas ini menuntut kudrat yang bukan sedikit. 

Jumlah pelanggannya setiap hari sejumlah 10 orang di mana setiap pelanggan akan menjalani tempoh berurut lebih kurang sejam setengah dengan kadar upah RM 40 seorang (biasanya pelanggan akan beri lebih). 

Jadi, secara puratanya, pendapatan kasarnya setiap bulan hampir mencecah RM 10,000 sebulan. (RM 40 x 10 orang x 23 hari)

Selain itu, Pak Man juga menjual minyak angin buatan sendiri dan ada kalanya dia turut menjual madu lebah.

Kerjaya ini bukan semua orang mampu melakukannya. Keluar rumah seawal pagi dan masih mengurut hingga ke tengah malam.  Cukup meletihkan. Tidak hairanlah apabila Pak Man kini mengupah anaknya sebagai pemandu.

Dengan cara begini, dia dapat berehat seketika sebelum tiba ke destinasi seterusnya. Rezeki Allah ada di mana-mana untuk sesiapa saja yang sanggup berusaha kerana yang bulat tidak akan datang bergolek, yang pipih tidak akan datang melayang.

Saya segan mahu ambil gambar Pak Man. Nanti-nantilah ya?



Tuesday, 10 February 2015

Dalam Mimpi atau Jaga?

Teks      : Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar : publishizer.com


"Aku nak kurus dan sihat!"

Itu yang kita KATA.

Tapi apa yang kita BUAT?

Makan segalanya macam biasa, senaman atas sofa.

Lepas tu kita tanya, kenapa orang lain senang saja turun berat badan? Kenapa berat aku tak turun-turun?

Samalah juga halnya bila kita berimpian untuk berjaya dalam perniagaan dan sebagainya.

Mahu berjaya tetapi tidak sanggup untuk berusaha.

Tepat sekali ungkapan yang menyebut bahawa :

Ketika orang lain BERMIMPI untuk berjaya, ada orang lain sedang BERJAGA untuk mencapai kejayaan.




Kita yang mana?



Thursday, 29 January 2015

Takdir Mengatasi Tadbir

Teks : Nor Adilah Ahmad Shokori


Saya mungkin seperti kebanyakan 'orang akaun' yang lain, sangat berhati-hati dalam berbelanja. Bukan kedekut cuma ingin memastikan wang yang dibelanjakan tidak sia-sia.

Disebabkan saya mempunyai beberapa masalah dengan telefon sedia ada, maka saya terpaksa membuat pertimbangan untuk mendapatkan telefon yang baru. Saya mengambil masa yang agak lama untuk membuat pembelian tersebut.

Banyak perkara yang berlegar-legar di kepala saya. Apatah lagi bagi seseorang yang kurang meminati gajet seperti saya. Pada awalnya, saya hanya sekadar 'jalan-jalan' di alam maya. Tujuannya untuk mendapatkan sedikit gambaran awal sebelum beralih ke peringkat seterusnya.

Walaupun cara ini kelihatan leceh dan membuang masa, namun sedikit sebanyak membantu saya mengecilkan skop carian saya dan merancang bajet dengan lebih baik. 

Kali ini, kerja saya menjadi lebih mudah. Skop pencarian saya terarah kepada mencari telefon yang sesuai dengan bajet yang saya ada. Hasilnya, saya berjaya menyenarai pendek beberapa model telefon. 

Pencarian telefon itu berkesudahan dengan saya membeli telefon dari jenama yang langsung saya tidak ingin beli meski pun jenama tersebut sangat terkenal. Saya mempunyai alasan tersendiri setelah membaca pandangan dan ulasan individu di internet.

Mesti ada yang berfikir, 'Apalah nak beli telefon pun bukan main panjang lagi cerita.'

Lihatlah betapa gigihnya saya membuat kajian itu dan ini. Makan masa dan tenaga.

Macam mana saya boleh pergi beli jenama yang saya tidak suka? Saya masuk ke outlet hanya untuk tengok-tengok. Tidak disangka-sangka saya keluar dengan membeli salah satu model telefonnya.

Apabila takdir mengatasi tadbir.

Usaha saya sebagai manusia berusaha sungguh-sungguh dengan apa yang terdaya menurut kemampuan saya sebagai manusia. 

Demikian juga dalam hidup kita. Allah tidak suruh kita duduk dan tunggu saja. Kita disuruh bekerja dengan akal dan kudrat yang dikurnia. Sebagai manusia kita berharap apabila kita buat begini maka hasilnya akan begini.

Bagaimana jika keputusannya tidak seperti yang kita harapkan?

Marah?

Kecewa? 

Putus asa?

Tenang. Sabar. Reda dengan apa yang telah Allah tetapkan untuk kita.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” (Surah Al-Baqarah : 216)

Apa tindakan kita seterusnya?

Usaha dan terus berusaha. Itu tugas kita sebagai manusia. Cari guru, tambah ilmu. Ada ilmu amal selalu. Doa jangan pernah jemu. 

Doa. Usaha. Tawakal.

"Apabila kamu telah berazam (bertekad dan berusaha) maka bertawakallah kepada Allah, sesungguhnya Allah sukakan golongan yang bertawakal." (Surah Ali Imran : 159)

Wallahu'alam.



Wednesday, 28 January 2015

40 Tahun Taubat Tanpa Henti

Teks : Nor Adilah Ahmad Shokori


Rasulullah s.a.w. telah menegaskan bahawa tidak beriman seseorang sehingga dia mencintai saudaranya, seperti dia mencintai dirinya sendiri.

Itulah peranan sesama muslim. Ibarat satu jasad. Cubit paha kanan, paha kiri akan terasa sakit. Bagaimana diri mampu tidur dengan lena jika salah satu anggota berasa sakit? 

Justeru, mana mungkin seorang Muslim boleh bergembira bila mana ada saudaranya lain sedang sengsara?

Ini mengingatkan saya tentang sebuah kisah yang diceritakan oleh Ustaz Zul Ramli. 

Kisahnya, pada suatu hari, ketika Shaikh Abdul Qadir Al-Jailani sedang berjalan keluar dari masjid, beliau didatangi oleh seseorang yang berlari tercungap-cungap.

Orang itu memaklumkan kepadanya bahawa bahawa Baghdad terbakar keseluruhannya. Semua rumah kedai di lorong tersebut musnah terbakar kecuali kedai Shaikh Abdul Qadir.

Apabila mendengar berita tersebut, secara spontan beliau (Shaikh Abdul Qadir) menuturkan Alhamdulillah kerana kedainya terselamat.

Beberapa ketika kemudian, beliau tersedar betapa jahat dan berdosanya beliau kerana masih boleh menyebut Alhamdulillah ketika saudara yang lain sedang diuji.

Beliau berasa malu di atas akhlak yang dipamerkannya lantas bertaubat kepada Allah selama 40 tahun tanpa henti.

Mungkin secara tidak sengaja, kita juga pernah berkata demikian. 

"Alhamdulillah, kita tak kena (musibah)."

Kita Alhamdulillah? Dalam keadaan orang lain menderita?

Renung-renungkan. Bukan kamu. Tetapi saya juga kita semua.

Wallahu'alam.



Wednesday, 26 November 2014

Sehidup Semati

Teks : Nor Adilah Ahmad Shokori


Kami ini milikMu dan hanya kepadaMu kami akan dikembalikan.

Perit. Pedih. Perpisahan atas nama kematian.


Itulah takdir yang telah tertulis. Berat rasa ujian.

Belum pun reda kesedihan yang kami lalui, nenda saya menyusuli pemergian isteri tercintanya ke alam sana.

Jarak waktu yang sungguh singkat. Hanya berselang 10 hari. Bagaikan telah berjanji untuk sehidup semati.


Masih saya ingat ketika tok saya meninggal dunia, tok ayah beria-ia memujuk saya. Katanya,

"Hang sayang tok hang kan? Kalau hang ingat kat dia, baca Fatihah hadiah kat dia. Dia dah duk di tempat lebih baik."

Ketika itu, kami sama-sama menangis.

Di mata kami, tok dan tok ayah lebih daripada sekadar nenek dan datuk. Mereka juga mak dan ayah bagi kami. Tiga generasi tinggal di bawah satu bumbung sejak sekian lama. Ayah saya sendiri selaku menantu, turut terhutang budi kepada kedua mertuanya ini.

Justeru, apabila tok ayah pula pergi, kami berasa dunia ini terlalu sunyi. Hiba membungkam dalam dada. Namun, di antara semua, mak yang cukup terpukul dengan kehilangan ini. Berturut-turut tanpa kami sangka secepat ini.

Saya temui tabah tatkala menilik sirah, dalam meneguk ibrah.

Kisah Rasulullah SAW yang kehilangan bapa saudaranya yang sentiasa membela dan mempertahankannya. Namun, perginya bapa saudaranya tanpa melafazkan kalimah syahadah.

Saya dan keluarga, masih boleh mendoakan kedua-duanya. Namun, tidak bagi baginda. Baginda hanya mampu berdoa supaya diringankan azab ke atas bapa saudaranya. Pastinya kesedihan itu berganda.

Saya yakin, sahabat-sahabat saya di sini adalah sahabat yang BAIK.

Oleh yang demikian, saya ingin memohon agar sahabat sekalian dapat menghadiahkan bacaan AL-FATIHAH kepada arwah Haji Hashim dan Hajah Che Teh.

Hanya Allah sahaja yang dapat membalas kebaikan kalian.

"Ya Allah, aku menadah tangan yang penuh dosa ini memohon keampunan untuk mereka. Ampunkanlah mereka, kasihanilah mereka, maafkanlah mereka. Jadikan kubur mereka satu taman dari taman-taman syurga. Janganlah Kau jadikan kubur mereka satu lubang dari lubang-lubang neraka.

Andai kata sekarang ini mereka sedang diazab, cukuplah ya Allah. 
Cukuplah ya Allah. 
Cukuplah ya Allah. 
Mereka tidak akan mampu menanggungnya.


Ampunkanlah mereka. Maafkanlah mereka. Kasihanilah mereka. Rahmatilah mereka. Wahai Allah yang Maha Baik, Maha Pengasih dan Maha Penyayang."

Amin. Amin. Amin.

Tuesday, 30 September 2014

Bukan Doa Yang Tidak Makbul

Teks      : Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar : Google


Seluruh kampung semacam tak percaya. Tapi, itulah hakikatnya. Rogayah, yang sepatutnya menunaikan haji terpaksa membatalkan hasratnya kerana masalah visa. Sedihnya kerana dia hanya dimaklumkan pada saat-saat akhir sebelum dia bertolak ke lapangan terbang.


Wajah ceria bakal tetamu Allah itu tiba-tiba berubah menjadi mendung. Panggilan telefon yang diterima bagaikan membawa satu khabar duka buatnya. Semua tetamu yang hadir untuk mengiringi pemergiannya ke tanah suci menanti dengan penuh debar.

Wanita itu diam, berfikir barangkali.

"Assalamualaikum, Saya ucap terima kasih kepada semua yang hadir pada pagi ini. Saya juga ingin memaklumkan kepada semua yang saya tidak dapat menunaikan haji pada tahun ini kerana masalah yang tidak dapat dielakkan," ujarnya.

Jiran tetangga dan saudara-mara yang ada di situ terkesima sebentar. Dia sedang kecewa kerana dengan perkhabaran yang baru diterima usai azan dilaungkan oleh anaknya.


"Doa saya tidak makbul."

Dia akur. Wajahnya kembali menunduk.


Cerita Rogayah terpaksa menangguhkan hasrat menunaikan haji tahun lepas lenyap begitu saya. Mereka yang mengetahui kisah sebenar pastinya kagum dengan perancangan yang Allah susun dalam hidupnya selepas setahun berlalu. 

Beberapa bulan selepas itu, Allah takdirkan dia bertemu jodoh dengan seorang pesara guru. Seorang lelaki yang cukup budiman dan berhemah tinggi mengisi kekosongan hidupnya yang telah kematian suami beberapa tahun yang lalu.

Terkini, Rogayah dan suami sedang berada di kota suci Mekah menghitung hari untuk berangkat ke Arafah. Walaupun nampak pada awalnya kejadian yang menimpa Rogayah sesuatu yang tidak patut terjadi. 

Sedih, kecewa, marah dan malu terbuku dalam dada. Malah, sikap sambil lewa pihak agensi haji swasta terbabit memang sangat mengecewakan yang sepatutnya memberitahu bakal jemaah lebih awal tentang apa yang berlaku.

Allah hantarkan teman, pendamping hidup. Tidak dibiarkan dia pergi berseorangan. Tidak sekadar itu, tahun ini ialah haji akbar. Kalau pun tidak wujud istilah haji akbar, ia tetap istimewa kerana wukuf jatuh pada hari Jumaat penghulu segala hari. Allahuakbar.


Bukan doanya tidak makbul tetapi Allah makbulkan dengan caraNya. Pastinya cara dan perancangan Allah adalah yang terbaik.

Ingatlah, Allah berfirman di dalam Al-Quran yang bermaksud:
"..dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya." (Al-Baqarah:216)



Thursday, 25 September 2014

Peluang Kedua

Teks      : Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar  : Google (Darul Murtaza & Zon Kuliah)


Bulan Zulhijjah adalah bulan terakhir dalam kalendar Islam. Perasan atau tidak, bulan Zulhijjah adalah peluang kedua yang Allah berikan kepada kita selepas bulan Ramadan.

Sepuluh hari awal pada bulan Zulhijjah adalah hari yang cukup istimewa. Allah berikan ganjaran yang sangat besar kepada sesiapa yang beramal soleh pada sepuluh hari ini.



Solat malam (qiamullail), baca Al-Quran, sedekah, berzikir, tolong orang dan apa jua bentuk amalan baik yang kita buat semuanya Allah berikan pahala. Tetapi, ganjaran pahala yang Allah berikan tidak sebesar ganjaran pahala yang Allah janjikan kepada sesiapa yang melakukan amal soleh pada sepuluh hari dalam bulan Zulhijjah ini.

AMALAN YANG DIGALAKKAN

Beberapa amalan yang digalakkan khasnya untuk dilakukan pada 1 hingga 10 Zulhijjah, perbanyakan:
  • Zikir (tahlil, tahmid, tasbih dan takbir)
  • Puasa (khususnya pada 9 Zulhijjah iaitu Hari Arafah)
    Nabi SAW berkata, Allah ampunkan dosa-dosa setahun sebelum dan               selepas.
   
    Nabi SAW turut bersabda tentang kelebihan hari Arafah: 
“Tiada hari yang       lebih banyak Allah membebaskan hambanya lebih dari hari Arafah” (Riwayat     Muslim).
  • Korban 
  • Taubat
  • Baca Al-Quran, sedekah, bantu orang lain dan apa saja amal kebaikan.



AMALAN TAMBAHAN (khusus bagi yang melakukan ibadah korban)

Orang yang berniat untuk melakukan ibadah korban, SUNAT (hukumnya) baginya untuk TIDAK memotong kuku, rambut (dan bulu pada badan) bermula dari 1 Zulhijjah sehinggalah selesai ibadah korban dilakukan (binatang korban disembelih).


Oleh itu, ada saja peluang untuk buat baik, maka buatlah.


Wallahu’alam.





Rujukan: Ustaz Shamsuri Haji Ahmad
                Ustaz Harryanto Rizal Rokman
                Ustaz Zahazan Mohamed
              




Mahu berkongsi kisah inspirasi dan motivasi ?

Belajar ilmu asas blog dan penulisan serta bina khalayak pembaca sendiri.

Daftar kelas asas blog dan penulisan ini sekarang! 



Klik sini untuk maklumat lanjut tentang kelas yang ditawarkan ------->>> Kelas Online


Thursday, 18 September 2014

Sombongnya Tentera Al-Qassam

Teks      : Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar : Google


Pulang dari bumi Gaza, seorang ustaz berkongsi pengalamannya berada di sana setelah perang berakhir. Suasana tenang namun Hamas sentiasa dalam keadaan bersiap sedia menghadapi sebarang kemungkinan jika Israel kembali menyerang.



Selepas melalui pelbagai halangan dan kesukaran akhirnya dia (ustaz) dibawa bertemu dengan briged Al-Qassam. Kedatangannya disambut oleh para tentera yang berbaris panjang. 

Malangnya, apabila sampai kepada tentera terakhir yang berada di dalam barisan tersebut, huluran salamnya tidak bersambut. Dia kaget.

Sombongnya tentera Al-Qassam ini!

Kemudian, seorang jeneral menghampiri anak buahnya (tentera yang tidak menghulurkan tangan itu). Lantas dipegang tangan anak buahnya lalu dihulurkan kepada ustaz tersebut.

Tergamam ustaz itu. Rupa-rupanya tentera yang disangkanya sombong adalah seorang tentera yang buta kedua-dua belah matanya. Sedang di bahunya kelihatan beberapa jenis senjata sama seperti tentera lain. Langsung tidak ada bezanya.

Bagaikan dapat membaca apa yang tersirat di hati ustaz itu, tentera itu dengan penuh bersemangat berkata bahawa matanya sekarang sedang berada di syurga. Justeru, yang ada di dunia ini cuma jasad semata-mata. Tidak lama lagi tubuh badannya akan bersatu dengan sepasang mata yang kini sedang berehat di dalam syurga.

Allah. Allah.






Thursday, 4 September 2014

Kisah Burung Kakaktua dan Ulama

Teks      : Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar  : Google



Ada seorang ulama yang membeli seekor burung kakaktua untuk dipelihara. Beliau kemudiannya melatih burung ini menyebut 'La ilaha illallah'. Setelah beberapa lama, maka burung kakaktua tadi pun, pandai menyebut apa yang diajar oleh tuannya iaitu ulama tersebut.

Maka, burung kakaktua ini selalulah menyebut 'La ilaha illallah'. Tidak lekang dari mulut burung ini melafazkan kalimah ini. 

Lalu, anak murid dan tetamu ulama ini berasa takjub dengan kebolehan burung kakaktua ini berzikir. Ulama itu pun sangat berpuas hati kerana matlamatnya telah tercapai.

Suatu hari, seekor kucing yang telah lama memerhatikan burung kakaktua ini telah bertindak menerkam burung tersebut. Berlakulah pergelutan antara kucing dan burung kakaktua. 

Apabila berlaku pergelutan, burung kakaktua ini tidak lagi mengucapkan kalimah 'La ilaha illallah'. Sebaliknya, yang kedengaran hanyalah bunyi erangan dan tempikan oleh burung ini.

Akhirnya, burung kakaktua ini mati. Ulama yang juga pemilik burung kakaktua ini, rupa-rupanya memerhatikan kejadian yang berlaku di antara kucing dan burung kakaktua dari awal sehinggalah burung kakaktua itu menemui ajalnya.

Lalu ulama ini menangis tidak henti-henti. Anak muridnya datang dan cuba untuk menenangkannya. Malah, mereka berjanji untuk membelikan burung kakaktua yang baru untuknya.


Kata ulama itu, "Aku menangis bukanlah kerana aku kehilangan burung kakaktua itu. Aku mampu membelinya jika aku mahu. Sebenarnya aku menangis kerana mengenangkan keadaan diriku kelak. Adakah di akhir hayatku nanti aku mampu menyebut kalimah 'La ilaha illallah'?"

"Burung kakaktua itu aku latih sekian lama. Setiap hari dan ketika burung itu menyebut kalimah tersebut dengan mudah dan lancar. Malangnya ketika burung ini berdepan dan bergelut dengan kematian langsung tidak kedengaran kalimah tersebut diucapkannya."

"Aku takut aku akan menjadi seperti burung kakaktua itu. Sekarang ini memang senang untuk aku menyebut kalimah 'La ilaha illallah'."

"Adakah aku akan mampu menyebut kalimah ini semudah ini ketika aku sedang nazak dan berdepan dengan sakaratulmaut? Aku bimbang aku tidak boleh menyebutnya seperti mana yang terjadi kepada burung kakaktua milikku."

Sedangkan ada hadis daripada Mu’az Bin Jabal, bahawa Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud : “Sesiapa yang akhir perkataannya ialah ‘La IlahaIllallah’ maka dia akan masuk syurga”. (Riwayat Abu Daud)




Rujukan : Ustaz Dr. Muhammad Lukman Ibrahim, pensyarah Akademi Pengajian Islam, Universiti Malaya.

Wednesday, 3 September 2014

Laluan Takdir

Teks      : Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar  : Google

Semalam, jenazah sembilan lagi mangsa tragedi MH17 dibawa pulang ke tanah air. Hujan renyai-renyai menyambut kepulangan mereka. Begitulah hakikat mati yang memisahkan insan dengan mereka yang dikasihi.



Sejak dari mula, hati ini tertanya-tanya. Beban perasaan yang dipikul oleh ahli keluarga tentunya tidak dapat disukat dengan kata-kata. Pilu.

Anak kehilangan ibu dan bapa.
Ibu bapa kehilangan permata hati mereka.
Isteri kehilangan suami.
Suami kehilangan isteri.

Mereka yang Allah pilih untuk melalui ujian ini adalah insan pilihan. Bukan calang-calang orang yang Allah pilih. Ini ujian berat. Ini ujian yang hebat.

Kita beriman dengan qada dan qadar. Kita percaya bahawa hidup dan mati kita dalam aturan Allah yang Maha Berkuasa. Sesungguhnya, laluan takdir setiap kita telah pun ditetapkan. 

Sebelum ini, pemikiran saya setakat tahu bahawa takdir telah pun tercatat di lauh mahfuz. Habis setakat itu. 

Bagaimana kalau saya yang berada di tempat mereka? Bagaimana melalui hari-hari tanpa insan yang dikasihi? Perpisahan abadi dan pertemuan yang seterusnya hanya di alam yang satu lagi.

Soalan sebegini memakan diri. Tempias kesedihan membuatkan saya tidak keruan. Saya tercari-cari sesuatu yang saya sendiri tidak tahu.

Terbuka mata dan jiwa saya. Jawapan Allah bentangkan di depan mata. Khutbah Jumaat bertajuk hakikat Lauh Mahfuz yang disampaikan pada hari Malaysia Berkabung (secara rasmi) merungkai kekusutan.

Menurut Ibn Atiyah dan Imam al-Qurtubi di dalam tafsirnya bahawa yang dimaksudkan kitab di dalam ayat ini ialah Lauh Mahfuz. Daripada Ibnu Mas’ud katanya: 

Bahawa sesungguhnya bila nutfah itu sudah menetap di dalam rahim, malaikat akan mengambil dan meletakkannya di tapak tangannya sambil berkata: 
Tuhanku apakah untuk diciptakan atau tidak diciptakan?
Jika dijawab untuk tidak diciptakan, iapun tidak menjadi manusia, ia akan lebur menjadi darah. 

Sebaliknya jika dijawab diciptakan, malaikat pun berkata: 
Adakah lelaki atau perempuan, sengsara atau bahagia? 
Bagaimana ajalnya, berapa umurnya, apa peninggalannya, apa rezekinya, dan di bumi manakah ia akan mati. 

Allah SWT kemudian berfirman: pergilah ke lauh mahfuz di sana kau akan mendapat nuthfah itu. 
Dikatakan kepada nutfah: Siapakah tuhanmu? Jawabnya Allah.
Ditanya pula: Siapakah yang memberi rezeki kepadamu. Jawabnya, Allah.

Lalu diciptakan dia menjadi manusia, hidup bersama-sama keluarga dan makan rezeki yang dikurniakan kepadanya. Jika datanglah ajalnya, dia akan meninggal dan dikebumikan di tempat tersebut. (Riwayat al-Hakim)



Laluan takdir ini telah dicatatkan sekian lama. Allah telah menetapkan sedemikian rupa bersama asbabnya jua. Rasa sedih dan pedih tidak mungkin dipisahkan. 

Menangis tidak salah kerana tangisan lahir atas dasar kasih dan sayang. Nabi Muhammad SAW juga menangis ketika kematian anaknya dan ini diriwayatkan oleh Usamah bin Zaid RA katanya : “Kami sedang berada di sisi Rasulullah SAW ketika salah seorang dari puteri Baginda menyuruh seseorang untuk memanggil Baginda dan memberitahu bahawa anak lelaki puteri Baginda itu berada dalam keadaan nazak.
Lalu Rasulullah SAW bersabda kepada orang suruhan tersebut: Kembalilah kepadanya dan katakan bahawa yang diambil oleh Allah adalah milik-Nya dan apa yang diberi oleh Allah juga milik-Nya. Segala sesuatu di sisi-Nya akan berakhir, mintalah supaya beliau bersabar dan berserah kepada Allah.
Orang suruhan itu kemudiannya kembali mengadap Rasulullah SAW dan berkata: Dia berjanji akan menunaikan pesanan itu.
Kemudian Nabi SAW berdiri diikuti oleh Saad bin Ubadah dan Muaz bin Jabal RA. Lalu diangkatkan kepada Rasulullah SAW dan diserahkan anak (dari puteri Baginda) yang nafasnya masih tersekat-sekat, seolah-olah dia berada di dalam satu qirbah (bekas air) yang lusuh. Kedua-dua mata Rasulullah SAW mulai berlinangan.
Saad bertanya: Apa ertinya ini wahai Rasulullah?
Rasulullah SAW lalu bersabda: lni adalah rahmat (belas-kasihan) yang diletakkan oleh Allah di hati hamba-hamba-Nya. Sesungguhnya Allah mengasihi hamba-hamba-Nya yang mempunyai rasa belas-kasihan.” (Riwayat Muslim)

Jangan menyesal dengan apa yang berlaku. Semua ketentuan Allah pasti akan terjadi. Kita tidak ada pilihan melainkan menerima dengan reda dan hanya dengan cara itulah kita akan beroleh ketenangan jiwa, Insya-Allah.

Wallahu'alam.






Sunday, 17 August 2014

Rahsia Ketenangan

Teks : Nor Adilah Ahmad Shokori

Bismillah.


Ketenangan itu rezeki.

Ketenangan duduknya di dalam hati dan tidak boleh dibeli.

Ramai orang fikir ada duit hati tenang. Silap. Tidak semua orang kaya itu tenang. Bahkan ada orang miskin lebih tenang hidupnya berbanding orang kaya.

Orang tenang sentiasa menang.

Antara RAHSIA ketenangan adalah dengan solat dhuha. Allah campakkan ketenangan usai kita solat dhuha. 

Mahu tahu bagaimana rasanya? Buat saja dan rasailah kekuatan dan kehebatan solat dhuha.

Wallahu'alam.

Tuesday, 17 June 2014

Kelebihan Mencintai Al-Quran

Teks : Nor Adilah Ahmad Shokori
Gambar : Google

Al-Quran adalah nikmat yang sering dipandang remeh. Sedangkan sesiapa yang mendampingi Al-Quran akan mendapat tempias mukjizat Nabi SAW. Kita tidak rasa Al-Quran penting dalam hidup kita seperti mana pentingnya air dan udara. Apabila kita tidak kenal Al-Quran, mana mungkin kita akan jatuh cinta kepadanya.

Terdapat tujuh kelebihan pencinta Al-Quran yang disenaraikan oleh Ustaz Abdullah :

 


1. Tidak nyanyuk sampai tua.

2. Orang tua yang mengamalkan Al-Quran walau diumpamakan seperti Quran buruk yang lunyai tetapi disayangi dan dihargai. Orang akan mencintai dan menghormati serta meletakkannya di tempat yang baik-baik.

3. Pencinta Al-Quran tidak perlu bimbang jika sampai umur tuanya tidak ada anak-anak yang menjaganya kerana Allah akan menghantarkan orang lain untuk menjaganya kerana ini adalah janji Allah kepada hamba-hambaNya yang menjunjung kemulian Al-Quran. Malah, golongan ini sentiasa dalam pengawasan para malaikat.

4. Orang yang menjunjung Al-Quran dalam dirinya akan dijaga oleh Allah baik di dunia, alam kubur mahu pun akhirat. Walaupun ketika di dunia dia dibenci oleh orang jahat tetapi Allah melindungi keselamatannya seperti mana Allah menyediakan malaikat untuk menjaga setiap huruf di dalam Al-Quran.

5. Wajahnya bercahaya dan berseri-seri serta terasa mesra untuk didekati.

6. Orang yang membaca Al-Quran tidak akan dibiarkan oleh Allah dalam keadaaan terhina. Contohnya menjadi peminta sedekah atau makan sampah dijalanan dan sebagainya.

7. Pengamal Al-Quran, meskipun hidupnya nampak sederhana tetapi sebenarnya dia kaya kerana Allah kurniakan rezeki kepadanya tanpa diduga sebagai hadiah yang melambangkan keberkatan.


Copyright to NOR ADILAH
Designed by UMIESUEstudio 2015