Tuesday, 31 March 2015

Ku Tinggalkan Doa

Teks : Nor Adilah Ahmad Shokori

"Nak beli buku?" tanya si gadis penjual buku.

Saya mengangguk sambil tersenyum.

"Saya nak ke tandas sekejap. Boleh tunggu?"

Saya angguk lagi lagak seorang bisu. 

"Tunggu ye. Saya nak solat. Tak lama, kejap je."

Angguk tidak, geleng pun tidak. Saya kurang pasti.

Mahu minta ditunggu, sungguh tidak patut. Tegakah saya menyuruh seseorang menangguhkan solat kerana saya. Sedang jam sudah menunjuk ke angka dua.

Sudahnya saya hanya membalas dengan senyuman. Mahal sungguh perkataan saya hari ini. Macam ada emas dalam mulut saya.

Tunggu dan terus menunggu. Si dia masih belum keluar.

Saya batalkan hasrat untuk membeli buku dan kembali ke kereta.

Saya dihimpit rasa bersalah. Bukankah saya memang mahu membeli buku dan apabila saya diminta menunggu, saya sendiri yang setuju.

Maka, dengan rasa bersalahnya saya tinggalkannya dengan doa. Mudah-mudahan Allah memberi rezeki berganda-ganda sebagai ganti kerana Dia meninggalkan urusan dunia dan mengutamakan Allah. Suatu urusniaga yang tidak akan pernah rugi, Insya-Allah.

Rezeki itu Allah yang bagi. Sedang pelanggan itu Allah yang hantar.











Copyright to NOR ADILAH
Designed by UMIESUEstudio 2015